Thursday, 15 January 2015

Remembering MH370 // MH17 // QZ8501

Assalamualaikum.

"Hello beb, boleh ke cancel flight....aku da booking pergi Bali esok..tapi cuak la nak naik'
"Boleh. Until further notice boleh refund balik sebab kes QZ8501"
"Tapi sayang pulak, hotel semua dah booking.takpelah, nanti aku tengokla camana..thanks beb"
"Ok je...Take care ya'

Saya yakin selepas kejadian yang melanda indiustri penerbangan kita baru-baru ni, pasti ramai yang agak cuak untuk menaiki Kapal Terbang. Bermula dengan tragedi MH370, MH17 dan yang terbaru membabitkan pesawat Air Asia sendiri QZ8501.

Mati itu pasti. Tidak akan cepat dan tidak akan lewat. Menetik dari kata-kata seorang ustaz ;

'Kefahaman tentang ajal kematian yang bakal menjemput. Ketika ajal kematian ini sampai, ia tidak akan terlambat atau cepat walau sedetik, sebagaimana firman Allah SWT dalam surah al-A’raf ayat 34 bermaksud: 
"Dan kalaulah Allah menyeksa manusia disebabkan kezaliman mereka, tentulah Dia tidak membiarkan tinggal di muka bumi sesuatu makhluk yang bergerak; akan tetapi Dia memberi tempoh kepada mereka hingga ke suatu masa yang tertentu; kemudian apabila sampai tempoh mereka, tiadalah mereka akan dapat meminta dikemudiankan sesaatpun dan tidak pula mereka akan dapat meminta didahulukan".
Ada juga saya terbaca di laman sosial " Everyone can Die instead of motto sebenar AirAsia Everyone can fly. People makes fun of it. Tidakkah kita terfikir jika ia terjadi pada keluarga kita sendiri? Mati boleh terjadi tidak kira tempat dan keadaan. MATI ITU PASTI. Sedang kamu berjalan kaki ke mall, kamu boleh mati. Sedang kamu tidur, kamu akan terus menutup mata. Sedang kamu memandu ke pejabat, kamu terlibat kemalangan. Sedangkan orang yang sakit tenat yang kamu andaikan mati dahulu, masih bernafas tetapi kamu telah mati. Wallahualam.

Serupa juga dengan kejadian yang melanda MAS iaitu MH370 & MH17. Mereka tidak tahu dan tidak pernah tahu maut menjemput mereka setiba mereka di angkasa. Tidakkah kita terfikir betapa Pilot fight until their last breath to save all his passenger, instead of people make fun of them?? Menuding jari mencari kesalahan? Make fun of them during stupid Halloween Celebration? Make stupid "FB status to attacked them? It is not funny. Fikirkan perasaan keluarga mereka. 

"KUN FAYAKUN"
Di dalam Al-Quran, terdapat beberapa ayat 'Kun faya kun' dan Allah berfirman : "Jadilah, maka jadilah ia. Maka kita sebagai hamba yang beriman kepadaNya, yang beriman kepada Al-Quran dan yang beriman kepada Qada dan Qadar, yakinlah akan kekuasaan dan kebesaranNya yang menghendaki sesuatu kepada kita. Dia lah yang menentukan segala-galanya. 

Sunat hukumnya bila kita berfikir tentang mati. Hati dan diri kan menjadi lebih dekat dengan Allah, dan musibah yang melanda diri akan membuatkan kita lebih baik dan lebih mendalami ilmu Allah. Janji Allah itu benar.  Percaya dan yakin dengan Allah adalah kunci kekuatan seseorang manusia apabila mengalami musibah.

Bagi pendapat saya, saya juga sering berdoa untuk diri sendiri dan keluarga tercinta untuk panjang umur dan sihat tubuh badan. Memadailah jika saya katakan, saya berdoa agar saya akan mati dalam keadaan yang baik. Allahuakhbar. Siapalah saya mahu berkata-kata tentang hukum Allah, sedangkan diri sendiri masih cetek ilmu pengetahuan.

Remember MH370 MH17 & QZ8501.



**Takziah pada keluarga mangsa dan semoga mereka ditempatkan dikalangan orang-orang yang soleh - Ameen-

'

No comments:

Post a Comment